A Look At The Nintendo Wii Sejauh Ini

Nintendo

Wii telah menjadi salah satu konsol baru dengan penjualan tercepat dalam lebih dari satu dekade. Ini telah menjadi sukses besar bahwa pengembang berbondong-bondong ke sistem Nintendo seolah-olah itu adalah kembalinya Super NES. Gamer dan analis terpana, industri ini bergeser ke arah yang baru dan Nintendo menjadi besar sekali lagi.

Karena semuanya tampak hebat bagi penggemar Nintendo, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan dan mungkin perlu dikhawatirkan. Wii Sports adalah salah satu alasan terbesar mengapa Wii menjadi sukses besar karena sebagian besar alasan kasual dan non-gamer membeli Wii. Game seperti WarioWare, Big Brain Academy, dan Wii Music adalah judul yang fantastis untuk menarik audiens baru. Tetapi apakah Nintendo akan dapat melanjutkan momentum sepanjang sisa siklus “generasi berikutnya”? Ketika PS2 selesai, akankah pengembang memutuskan untuk port game PS2 yang lebih lama atau berinvestasi ke IP baru?

Jujur saja, formasi sejauh ini tidak situs judi online. Wii memiliki beberapa judul terburuk yang tersedia sejauh ini dari ketiga sistem. Dari Legend of Dragon, Tamagotchi, World Series of Poker hingga game seperti Ant Bully, Far Cry, Rapala dan Escape from Bug Island. Sebagian besar port PS2 tidak terlalu bagus dan beberapa diterjemahkan dengan buruk dari sisi grafis dan bahkan gameplay. Sebanyak gamer inti Nintendo menunggu tiga besar untuk dirilis tahun ini, Metroid Prime 3 tidak mungkin membuat dampak besar dengan pendahulunya memiliki penjualan yang buruk dan seri ini bahkan tidak dekat dengan popularitas Halo. Brawl dan Galaxy akan menjadi besar, tetapi bagaimana dengan game online (atau kurang)? Seperti halnya kita semua ingin percaya bahwa sistem ini juga untuk non-gamer, kode teman sama sekali tidak “ramah pengguna”.

Pengembang juga akhirnya berbicara tentang spesifikasi teknis Wii. Pada kenyataannya perangkat keras Wii benar-benar sebuah “GameCube Plus”. CPU dan GPU lebih cepat dengan RAM tambahan. Kita harus ingat bahwa perangkat keras Wii direncanakan seperti ini untuk waktu yang lama; kembali ketika Pak Yamauchi berencana pensiun. Mr. Iwata di E3-2005 menyebutkan bahwa kemajuan dalam “teknologi inti” di Wii akan “tidak berpengaruh pada gameplay”. Artinya, CPU yang lebih cepat dan RAM ekstra di Wii benar-benar untuk menangani aplikasi non-game seperti browser Internet Wii. Kemampuan ekstra dalam GPU dan kecepatan clock yang lebih cepat adalah bonus kecil untuk pengembang.

Sementara non-gamer dan gamer biasa mungkin tidak begitu peduli dengan grafis, banyak gamer inti Nintendo yang sebenarnya. Persepsi bahwa Wii ada di atas dan di luar generasi terakhir cenderung salah. Ini mungkin memiliki prosesor yang unggul dan lebih banyak RAM daripada Xbox, tetapi Xbox memiliki GPU yang hampir sebanding dengan GeForce 4 (sementara GPU Wii dibandingkan dengan GeForce 2 menurut satu pengembang), ia memiliki unit tekstur ekstra dan memiliki program yang dapat diprogram. shader. Itu juga dapat melakukan streaming konten melalui HDD, yang dapat bermanfaat. Masalah dengan gamer inti ini adalah bahwa sebagian besar memiliki ekspektasi tinggi terhadap kemampuan grafis Wii, yang merupakan alasan mengapa ada keluhan terus-menerus terhadap pengembang yang memberikan grafis mirip PS2 di Wii (yang sebenarnya merupakan turn-off).

Mungkin beberapa gamer inti akan berpaling dalam waktu dekat, tetapi kemungkinan gamer ini akan memutuskan untuk membeli 360 dan PS3 sebagai konsol kedua ketika harga sudah turun. Sementara Wii akan mendatangkan gamer baru (dan banyak dari mereka), satu hal yang harus dilakukan Nintendo dalam waktu dekat adalah untuk menjaga gamer ini tetap utuh. Pemasaran harus dilanjutkan, pengembang harus tetap bahagia dan media perlu terus memuji sistem. Satu-satunya cara Wii dapat gagal adalah jika Nintendo merusak diri mereka sendiri, jika tidak mengharapkan sistem untuk mengambil tempat No 1 pada akhir 2008 jika tidak lebih cepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *